Aji Manado Gelar Diskusi Kewirausahaan, Ini Hal-hal yang Dibahas

Manado, DetikManado.com – Bertempat di kantor Penghubung Komisi Yudisial Sulut, Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Manado menggelar diskusi kewirausahaan pada Jumat 29 Oktober 2021.

Diskusi yang berlangsung sekitar 2 jam pada Jumat sore itu, menghadirkan Ketua AMSI Sulut, Agus Hari dan MPO Aji Manado, Lynvia Gunde Peserta Pelatihan Kewirausahaan oleh AJI Indo sebagai narasumber.

Kata Via, sekarang ini, sudah banyak platform media sosial yang dijadikan sumber penghasilan dan sumber informasi pembaca.

Mulai dari YouTube, Facebook hingga Tiktok yang biasanya lebih dulu mendapatkan informasi, atau isu yang nantinya justru jadi bahan berita ketimbang media terverifikasi.

Hal inilah yang menjadi pekerjaan rumah (PR) bagi wartawan dalam hal kecepatan menggaet audience namun tetap memenuhi unsur jurnalis tanpa mengabaikan kode etik jurnalis.

“Semua kembali lagi ke trust atau kepercayaan. Jadi sebagai media kita harus kredibel dan jelas. Entah dari segi penjudulan berita atau isi berita,” kata Via.

Lynvia juga memaparkan soal model bisnis, model konten, orientasi bisnis hingga soal konten Clickbait dan konten pecah (kompilasi).

“Untuk konten Clickbait memang bisa menghasilkan pundi-pundi uang karena bisa menggaet pembaca untuk mengklik konten kita, namun konten-konten semacam ini sudah banyak ditinggalkan,” kata Lynvia.

Via pun menjelaskan kenapa konten Clickbait mulai ditinggalkan.

“Saat ini banyak partner bisnis atau pemberi modal yang lebih ingin beriklan ke konten yang jelas, tanpa memberi bumbu-bumbu berlebihan yang akhirnya malah jadi konten Clickbait,” jelas Via.

Hal serupa juga disampaikan oleh Agus Hari.

Namun di sisi lain, Agus menyingung soal tupoksi wartawan dan bisnis media.

“Sudah jadi rahasia umum jika hal yang berbau bisnis, biarlah bagian bisnis di media yang mengurus. Urusan bisnis media antar instansi jangan dicampur dengan urusan kewartawanan guna ke independenan kita sebagai jurnalis tetap terpelihara,” kata Agus di depan puluhan jurnalis dan para pemimpin redaksi serta pemilik media di Sulut.

Ketua Aji Manado, Fransiskus Marselino Talokon berharap apa yang dibahas dalam diskusi bisa diterapkan oleh jurnalis ataupun pemimpin perusahaan media.

“Ini sangat penting, karena lewat diskusi ini, kita mendapat gambaran bagaimana kita membangun usaha demi kesejahteraan tanpa melanggar aturan organisasi dan Kode Etik jurnalis,” tegas Slank sapaan akrab Marcelino.

Di akhir diskusi, Sekretaris Aji Manado, Fineke Wolayan menutup diskusi dengan mengucapkan terima kasih.

“Terima kasih sudah menyempatkan waktu untuk hadir bersama-sama sharing soal kewirausahaan. Ada banyak ilmu, dan pengetahuan baru yang didapat semoga bisa di implementasikan di dunia jurnalis,” tutup Fine.(ml)

Komentar Facebook