Final Piala FA Tahun 1904: Kisah Manchester City Mendapat Tropi Besar Pertama

Pertandingan final Piala FA antara Manchester City vs Bolton Wanderers yang digelar pada 23 April 1904. (Foto:mancity.com)

Manchester, DetikManado.com – Menjelang final Piala FA akhir pekan ini antara Manchester City vs Manchester United, City melihat kembali fitur yang pertama kali diterbitkan pada tahun 2021 saat merayakan 140 tahun kompetisi piala paling terkenal di dunia.

Dilancir dari laman resmi klub, Manchester City menunggu satu dekade sebelum meraih hadiah domestik besar pertama, yaitu Piala FA tahun 1904 setelah mengalahkan Bolton Wanderers di partai puncak dengan skor 1-0.

Bacaan Lainnya

Untuk tim yang sebelumnya tidak pernah melaju melewati putaran kedua Piala FA, semangat untuk mencapai final 1904 mendekati puncak demam di kalangan penggemar Manchester City.

Rekor penonton memadati Hyde Road di sepanjang jalan dan meskipun Stadion Wembley bahkan tidak akan ada selama 19 tahun lagi, pemikiran tentang perjalanan eksotis ke Crystal Palace London untuk final memastikan pertandingan piala menjadi puncak dari apa yang terbukti menjadi milik klub musim terbaik hingga saat ini.

Meskipun dua gelar Divisi Dua telah diamankan pada tahun 1899 dan 1903, Piala FA telah menjadi trofi yang ingin dimenangi semua orang.

Kembali ke papan atas, Manchester City mengejar gelar ganda Liga dan Piala FA dengan gelar masih kemungkinan kuat masuk ke minggu-minggu terakhir musim ini.

Ironisnya, putaran piala mungkin menggagalkan tawaran untuk gelar Divisi Satu dengan kemacetan jadwal yang berarti enam pertandingan dalam 15 hari sebelum final itu sendiri.

City, yang ditangani oleh Tom Maley, memiliki Billy Meredith yang legendaris di antara mereka – pemain sayap yang terampil dengan kemampuan menggiring bola yang luar biasa. Dia pahlawan bagi ribuan penggemar sepak bola di seluruh negeri dan superstar sejati pertama sepak bola Inggris.

Penyerang Sandy Turnbull dan Billy Gillespie juga merupakan anggota integral dari tim City yang memenangkan gelar Divisi Dua musim sebelumnya dan terus berkembang sebagai sebuah tim.

Penampilan di Piala FA dimulai dengan pertandingan kandang melawan Sunderland dan penonton di atas rata-rata 23.000 hadir di Hyde Road untuk melihat skor Turnbull dua kali dan Gillespie menambahkan satu lagi dalam kemenangan 3-2 atas Sunderland.

Hasil imbang untuk babak kedua mengadu City dengan Woolwich Arsenal dari Divisi Kedua, tetapi tim London itu bukan tandingan The Blues yang menang 2-0 dengan gol dari Turnbull dan Booth.

City sekarang berada di posisi yang belum dipetakan di babak ketiga dan hanya berjarak dua kemenangan dari final, tetapi rekor 30.022 penonton yang memadati Hyde Road untuk pertandingan melawan Middlesbrough benar-benar mengkhawatirkan.

TheBoro telah memberikan kemenangan 6-0 yang merusak atas City di awal musim dan juga mendapatkan hasil imbang 1-1 di pertandingan kedua di Hyde Road hanya sebulan sebelumnya.

Keragu-raguan penonton ditempatkan dengan baik saat Teessiders bermain imbang 0-0 dengan susah payah untuk membawa City kembali ke timur laut di mana pendukung tuan rumah juga mengalami demam Piala FA.

Sekitar 35.000 hadir untuk pertandingan ulang putaran ketiga, mengharapkan kemenangan lain atas lawan Mancunian mereka – tetapi City menghilangkan mimpi buruk dari kunjungan sebelumnya dengan tampil luar biasa untuk menang 3-1 berkat gol dari Livingstone, Gillespie dan Turnbull. City kini tinggal satu pertandingan lagi menuju final.

Semifinal diadakan di Everton’s Goodison Park dan menarik penonton terbesar yang pernah dihadapi hingga saat itu, dengan 53.000 orang membayar untuk menyaksikan City menghadapi pemimpin Divisi Pertama Sheffield Wednesday.

 

Komentar Facebook
Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait