Piala Dunia: Momen Kemenangan Atas Jerman Jadi Modal Korea Selatan

Korea Selatan ingin menebus kegagalan di Piala Dunia 2014 dan 2018. (Foto: fifa.com)

Manado, DetikManado.com – Dua Piala Dunia terakhir usai dengan air mata untuk Son, akankah yang ketiga bisa jadi membahagiakan untuknya?

Hwang Ui-jo menjadi ujung tombak serangan dengan bintang Serie A Kim Min-jae akan menyokong lini pertahanan.

Korea melaju ke babak 16 besar di Piala Dunia FIFA 2010 Afrika Selatan, pertama kalinya negara itu mencapai babak gugur turnamen sejak menjadi tuan rumah bersama pada 2002.

Akan tetapi setelah itu, tokoh-tokoh legendaris seperti Park Ji-sung dan Lee Young-pyo pensiun, membuat sepak bola Korea memasuki masa transisi.

Dengan sejumlah besar talenta muda, terutama Ki Sung-yueng, Koo Ja-cheol dan Park Chu-young, Taegeuk Warriors kemudian memenangkan perunggu di Olimpiade London 2012, ini menciptakan kegembiraan dan harapan di antara para pendukung.

Ada asa mereka dapat bersaing pada periode penting menjelang Piala Dunia mendatang pada dekade berikutnya. Namun, harapan itu terbukti berumur pendek dengan tim mengambil langkah mundur pada tahun-tahun berikutnya.

Apa yang awalnya tampak sebagai transisi yang sukses mulai menunjukkan celah setelah beberapa pemain kunci di klub-klub Eropa, seperti Park Chu-young dan Lee Chung-yong, dipinggirkan oleh tim mereka masing-masing.

Selain itu, ketidakstabilan yang disebabkan oleh manajemen yang buruk dari Asosiasi Sepak Bola Korea, memengaruhi nasib tim nasional negara itu.

Bahkan, munculnya superstar yang sulit dicari bandingannya seperti Son Heung-min tidak dapat mengubah keadaan. Fakta bahwa tim nasional harus menunjuk enam pelatih kepala yang berbeda selama delapan tahun antara Afrika Selatan 2010 dan Rusia 2018 adalah bukti turbulensi periode itu.

Alhasil, Republik Korea gagal lolos dari fase grup di Brasil 2014 dan Rusia 2018. Namun, Piala Dunia 2018 di Rusia akan selalu dikenang di Korea sebagai turnamen yang memberikan mereka harapan.

Selama turnamen 2018, Taegeuk Warriors kalah dalam dua pertandingan pembuka Grup F dari Swedia dan Meksiko. Pada saat itu, setelah melihat pahlawan mereka tersingkir pada tahapan yang sama empat tahun sebelumnya di Brasil dengan satu hasil imbang dan dua kekalahan, tim nasional telah menjadi bahan ejekan bagi sebagian besar orang Korea.

Namun, melawan segala hambatan besar dan sesuatu yang nyaris mustahil dalam pertandingan terakhir mereka di grup, tim Asia ini mengalahkan juara bertahan Jerman 2-0. Kemenangan masyhur ini mengejutkan para penggemar dan membawa harapan baru untuk Piala Dunia berikutnya.

Meski demikian, bukanlah tugas yang mudah bagi Republik Korea untuk keluar dari grup yang berisi Portugal, Uruguay, dan Ghana, meskipun fans mereka setidaknya mengharapkan kemenangan atas tim Afrika.

Setelah hampir satu dekade sering berganti pelatih, akhirnya ada kelanjutan penting dalam beberapa tahun terakhir untuk Korea di bawah Paulo Bento sejak 2018. Mantan juru taktik Portugal itu akan menjadi pelatih kepala pertama yang tetap bertanggung jawab atas Korea untuk keseluruhan empat tahun, siklus saat mereka menuju ke Piala Dunia.

Namun, kegagalan mengalahkan Ghana, tim yang telah mengalami masalah internal akhir-akhir ini dan mengganti pelatih kepala kurang dari setahun sebelum Piala Dunia, akan menimbulkan pertanyaan apakah kontinuitas dan investasi jangka panjang yang tampaknya sangat dinanti-nanti oleh sepak bola Korea telah terlaksana dengan baik.

Son Heung-min telah mengoleksi tiga gol Piala Dunia sejauh ini. Jika dia menambahkan satu lagi di Qatar, Son akan menjadi pencetak gol terbanyak Korea sepanjang masa pada turnamen tersebut, melampaui Park Ji-sung dan Ahn Jung-hwan.

Jika dia mencetak dua gol lagi, dia akan menjadi pencetak gol terbanyak Asia di Piala Dunia, menyalip Keisuke Honda. Terlepas dari prospek yang menggiurkan ini, Piala Dunia adalah panggung yang menakutkan, bahkan bagi sosok pemenang Sepatu Emas Liga Premier.

Setelah kekalahan 2-1 dari Meksiko pada pertandingan grup kedua di Rusia, Son mengakui semua itu kepada media yang berkumpul.

“Piala Dunia adalah panggung yang menakutkan dan saya masih takut akan hal itu. Tidak peduli seberapa siapnya Anda pikir Anda, itu mungkin tidak cukup di Piala Dunia. Saya merasa kami kurang pengalaman di sini dan takut saya mungkin mengulangi ini lagi dalam waktu empat tahun. Itulah yang sangat menakutkan,” ujarnya.

Namun, empat tahun setelah pengakuan jujurnya, Son akan kembali ke panggung dunia sebagai pemain yang jauh lebih lengkap dan pemimpin yang matang.

Dimulai dengan pertandingan terkenal melawan Jerman di Rusia 2018, ia telah mengambil peran sebagai kapten tim nasional, memimpin klubnya Tottenham Hotspur ke final Liga Champions UEFA, dan memenangkan Sepatu Emas Liga Premier.

Sekarang, sebagai veteran, Son tidak lagi mengatakan bahwa Korea “adalah tim terlemah di Piala Dunia” atau bahwa “Piala Dunia itu menakutkan” seperti yang sering dia ulangi pada masa lalu.

Pertanyaan besar bagi Bento, yang filosofinya berbasis penguasaan bola yang terkadang memperlambat tempo permainan, adalah bagaimana memaksimalkan bakat dan kemampuan Son yang jelas.

Dengan Son yang paling mematikan saat berlari dengan kecepatan penuh menuju gawang lawan, Bento harus menemukan posisi dan peran yang tepat untuk diberikan kepada pemain bintangnya.

Meskipun kebanyakan orang berasumsi bahwa Son akan menjadi ancaman gol terbesar bagi lawan tim asuhan Bento, ternyata sumber gol utama Korea di bawah manajer Portugal ini adalah Hwang Ui-jo.

Selama tahap awal masa jabatan Bento di Korea, ketika Son menjalani 13 pertandingan berturut-turut tanpa mencetak gol, Hwang melangkah untuk mengisi kekosongan yang ditinggalkan kaptennya yang gagal.

Setelah debut tim nasionalnya pada tahun 2014, Hwang hanya berhasil mencetak satu gol dalam 10 pertandingan yang dia mainkan sebelum kedatangan Bento. Dalam empat tahun sejak itu, ia sudah mengumpulkan 15 gol dalam 37 penampilan, dengan mudah mengungguli rekan satu timnya. Secara keseluruhan, Taegeuk Warriors telah mencetak 93 gol dalam 51 pertandingan di bawah polesan Bento, dengan 26 gol di antaranya dicetak oleh Hwang (15) dan Son (11).

Setelah membuktikan kehebatannya dalam mencetak gol di level internasional, Hwang bergabung dengan klub Ligue 1 Bordeaux pada musim panas 2019. Di sana, ia membukukan 29 gol dalam 94 pertandingan selama tiga musim. Ia menjadi pencetak gol terbanyak dari Asia dalam sejarah Ligue 1, melampaui rekor yang sebelumnya dibuat oleh rekan senegaranya Park Chu-young (25 gol antara 2008 dan 2011 untuk AS Monaco).

Pemain depan ini kemudian bergabung ke raksasa Yunani Olympiacos dengan status pinjaman pada transfer musim panas ini. Dia belum membuka akun golnya di sana setelah beberapa penampilan yang tidak konsisten.

Dengan tim nasional, bagaimanapun, ia akan terus diandalkan, seperti yang ditunjukkan lewat golnya melawan Brasil pada Juni lalu. Ketika itu, ia melepaskan diri dari penjagaan ketat Thiago Silva untuk membawa Korea unggul. (Yoseph Ikanubun/fifa,com)

 

Skuad Korea Selatan di Piala Dunia Qatar 2022

 

Kiper: Kim Seung-gyu, Jo Hyeon-woo, Song Bum-keun

Bek: Kim Min-jae, Kim Jin-su, Hong Chul, Kim Moon-hwan, Yoon Jong-gyu, Kim Young-gwon, Kim Tae-hwan, Kwon Kyung-won, Cho Yu-min

Gelandang: Jung Woo-young, Na Sang-ho, Paik Seung-ho, Son Jun-ho, Song Min-kyu, Kwon Chang-hoon, Lee Jae-sung, Hwang Hee-chan, Hwang In-beom, Jeong Woo- yeong, Lee Kang-in

Penyerang: Hwang Ui-jo, Cho Gue-sung , Son Heung-min

 

Komentar Facebook