Turunkan Stres dengan Latihan: Grup Kebugaran atau Berolahraga Sendiri

Hasil penelitian menunjukan berolahraga dalam kelompok bisa menurunkan stres ketimbang berolahraga sendiri. (Foto:pexels.com)

Manado, DetikManado.com – Salah satu upaya menurunkan stres adalah dengan latihan. Mungkin lebih sehat berolahraga dalam kelompok daripada melakukannya sendirian.

Berolahraga dengan teman mungkin lebih baik untuk kesehatan Anda daripada berolahraga sendirian, mengurangi stres dan meningkatkan kualitas hidup. Ini merupakan hasil dari sebuah penelitian.

Penelitian baru menunjukkan bahwa latihan kelompok, seperti dalam pengaturan kelas kebugaran, dapat mengurangi stres sekitar seperempat, tetapi orang yang melakukan solo mungkin tidak melihat perubahan sama sekali.

Studi yang diterbitkan dalam Journal of American Osteopathic Association, berfokus secara khusus pada hampir 70 mahasiswa kedokteran di University of New England College of Osteopathic Medicine.

Mereka mengikuti berolahraga dalam kelas kebugaran kelompok setengah jam; mereka yang bekerja sendiri atau bekerja dengan satu atau dua mitra; dan mereka yang tidak berolahraga sama sekali.

Pada akhir periode studi 12 minggu, kelompok yang mengikuti kelas kebugaran memiliki tingkat stres yang dilaporkan lebih rendah dan kualitas hidup fisik, mental dan emosional yang lebih baik.

Sedangkan orang-orang yang berolahraga sendiri atau dengan pasangan baru saja meningkatkan kualitas mental hidup. Kelompok kontrol yang tidak berolahraga tidak melihat perbedaan.

“Menghadiri kelas kebugaran kelompok mingguan bisa menjadi solusi untuk meningkatkan kesejahteraan emosional dan tingkat stres mahasiswa kedokteran,” tulis penelitian tersebut sebagaimana dilansir DetikManado.com dari medicaldaily.com.

Sementara penelitian mengatakan mahasiswa kedokteran dipilih sebagai subjek karena tekanan sekolah mereka biasanya diberikan pada mereka yang terdaftar, temuan ini berpotensi berlaku untuk orang lain juga. Studi lain telah menunjukkan bahwa aktivitas fisik dapat berdampak positif pada kesehatan mental.

Sekolah kedokteran sering menghasilkan tekanan psikologis yang intens bagi mahasiswa kedokteran. Kesusahan ini dimanifestasikan sebagai depresi, kecemasan, kelelahan, peningkatan penggunaan alkohol, kelelahan, dan kualitas hidup yang rendah.

Komentar Facebook