Dukung PSSI Soal Anti Mafia Bola, Kapolri: Kami Siapkan Satgas

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo bersama Erick Thohir dan Menpora sekaligus Waketum PSSI Zainuddin Amali di Gedung Media Center GBK, Senayan, Jakarta Minggu (19/2/2023). (Foto: Dokumentasi Humas Polri)

Jakarta, DetikManado.comKapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo menyatakan siap bersinergi dengan Ketua Umum Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI), Erick Thohir yang baru terpilih dalam menyelenggarakan sepak bola yang jauh lebih baik dan Fair Play.

Dia mengatakan upaya itu yaitu memberantas serta memberangus Match Fixing atau pengaturan skor.

Bacaan Lainnya

“Kami siap mendukung penuh dan telah mempersiapkan Satgas-Anti Mafia Bola untuk mengawal kebijakan itu,” kata Sigit di Media Center Gelora Bung Karno (GBK), Jakarta, Minggu (19/2/2023).

Sigit berharap upaya pembentukan sepak bola yang Fair Play benar-benar terwujud agar pemain tersebut bisa dipersiapkan untuk menghadapi kejuaraan baik di tingkat nasional maupun internasional.

Menurutnya, Satgas Anti-Mafia Bola ini akan terus mengawal penyelenggaraan baik di Liga 1 hingga 3 dan seluruh event sepak bola yang akan diselenggarakan oleh PSSI.

“Dengan adanya semangat dan sinergitas yang sama dari PSSI dan Polri, kedepannya tujuan untuk mewujudkan persepakbolaan Indonesia yang sesuai standar FIFA akan terlaksana dengan baik,” kata Sigit.

“Selain mendukung program pemberantasan permainan skor, kami juga mendukung agar pelaksanaan sepak bola Indonesia semakin baik dan sesuai standar FIFA,” sambung Sigit.

Pengalaman Satgas Polri dalam Sepak Bola

Sigit menjelaskan, pihaknya mempunyai pengalaman bagaimana mengoperasionalkan Satgas Anti-Mafia Bola pada periode 2018-2020.

Dia menjelaskan saat itu terdapat 18 tersangka yang diproses baik dari organisasinya, manajemen perangkat pertandingan termasuk pemain dan perantara. Bahkan saat ini, kata Sigit, ada 15 sub Satgas Anti-Mafia Bola yang terbentuk dan tersebar di seluruh wilayah.

“Saya kira sesuai apa yang menjadi kebijakan Ketum PSSI yang baru untuk melibatkan Satgas akan terus kita perkuat,” kata Sigit, Minggu, di Media Center Gelora Bung Karno (GBK), Jakarta, Minggu (19/2/2023).

Lebih dalam, Sigit mengungkapkan, dalam mewujudkan persepakbolaan Indonesia yang jauh lebih baik, Polri telah mengundang pemateri dari Conventry University Inggris, untuk memberikan pelatihan manajemen kompetisi.

Polri juga telah menerbitkan Peraturan Polri (Perpol) Nomor 10 Tahun 2022 Tentang Pengamanan Penyelenggaraan Kompetisi Olahraga,” sebutnya.

Sigit berharap, hal itu mampu menyelenggarakan giat pengamanan sepak bola dengan baik sesuai standar FFA, termasuk didalamnya melakukan assesmen dan manajemen risiko termasuk keselamatan penonton dan pemain.

Komentar Facebook

Pos terkait