Warga Desa Wusa Khawatir dengan Ulah Suami Pasien Meninggal Akibat Covid-19

  • Whatsapp
Proses pemakaman jenasah pasien Covid-19 di MInahasa Utara.

Manado, DetikManado.com – Warag Desa Wusa, Kecamatan Talawaaan, Kabupaten Minahasa Utara, Sulut khawatir dengan ulah seorang pria yang mondar-mandir antara rumahnya dan lahan pekuburan. Ada apa?

Ternyata pria ini adalah suami dari pasien terkonfirmasi positif Covid-19 yang meninggal dunia, dan dimakamkan Jumat (10/04/2020).

Bacaan Lainnya

Sekretaris Satgas Satgas Covid-19 Provinsi Sulut dr Steaven Dandel dalam jumpoa pers membernarkan adanya kejadian itu.  

“Orang ini lagi berduka, shock, dalam kondisi merasa kehilangan ketika pulang rumah merasa sendiri,” ungkapnya.

Dandel mengatakan, karena merasa sendiri maka pria itu mencari cara untuk mengatasi apa yang dialaminya dengan mondar-mandir dari rumah ke pekuburan.

“Mungkin dia ingin dekat dengan istrinya. Ini yang kemudian dilaporkan oleh warga setempat,” ujar Dandel

Mendapat laporan itu Tim Satgas Covid-19 Provinsi Sulut memutuskan suami pasien yang meninggal itu menjadi tanggungjawab Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Minahasa Utara. Dia kemudian dijemput dan dibawa ke RS Walanda Maramis untuk pemeriksaan lanjutan dan dikarantina.

“Dia tidak mengikuti edukasi dari RSUP Malalayang tempat istrinya dirawat, bahwa tidak boleh kemana-mana. Harus tetap di rumah. Sehingga kami langsung mengambil tindakan mengkarantina di RS Walanda Maramis,” ungkapnya. (joe)

Komentar Facebook
Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *