Langkah Protokol Covid-19 Tetap Sama, Ini Harapan Karyawan Apotek di Minahasa Sulut

  • Whatsapp
Karyawan Apotek Solideo Theodoron Imanuel Kon (27), Selasa (27/10/2020). (Foto: DetikManado.com/Richard Fangohoi)

Tondano, DetikManado.com – Selain fasilitas umum dan angkutan umum yang menerapkan protokol Covid-19, toko tempat menjual obat-obatan seperti apotek juga melakukan penerapan tersebut.

Karyawan Apotek Solideo Theodoron Imanuel Kon (27) mengatakan, penerapan di apotek itu tetap sama seperti yang dianjurkan pemerintah bagi masyarakat. Ia menyebutkan, seperti menjaga jarak dan pakai masker.

Bacaan Lainnya

“Kadang umpamanya ada orang beli, 2 atau 3 orang antri di luar, jadi sudah terbiasa begitu. Sejauh ini aman-aman,” ujar Kon kepada DetikManado.com di Apotek Solideo, Kelurahan Tataaran Patar, Tondano, Minahasa, Sulut, Selasa (27/10/2020).

Selain itu, Kon menjelaskan mayoritas yang tinggal di sekitar lokasi apotek adalah para mahasiswa Universitas Negeri Manado (Unima). Hal itu yang membuat kos mahasiswa yang terletak di belakang apotek itu sepi, karena mereka pulang kampung.

 “Mau bilang risiko penyebaran tinggi, saya rasa kecil,” tutur Kon.

Selain itu, ia mengatakan bahwa penyaluran obat-obatan ke Apotek Solideo dari distributor, sejauh ini masih aman.

Terkait harapan protokol pencegahan Covid-19, Kon menyebutkan pemerintah harus memberi sanksi yang tegas dan adil yang tidak sekedar memberikan sanksi push up.

“Kayak contoh yang tidak disiplin pakai masker disuruh push up, saya rasa tidak guna itu. Kalau saya mending denda Rp100 ribu di tempat,” sebutnya.

Hal ini juga karena masyarakat di Indonesia menurutnya, rata-rata lebih takut kehilangan uang, dari pada nyawa.

“Tapi dengan catatan harus adil. Jangan hanya masyarakat di bawah, kalangan atas juga kena,” tegas Kon.

Kon juga menjelaskan, sanksi itu dapat diikuti masyarakat ketimbang baliho ajakan penggunaan masyarakat masker.

“Karena kalau suka masyarakat disiplin tidak ada dari kesadaran dari. Berawal dari paksaan, jadi kebiasaan, lalu sadar diri,” pungkas Kon. (rf)

Komentar Facebook
Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *