Paus Fransiskus: Nama Tuhan tidak Dapat Memberkati Teror dan Kekerasan

Paus Fransiskus (Foto: vaticannews.va)

 

Vatikan, DetikManado.com – Pada ‘Cry for Peace’ Komunitas Sant’Egidio di Colosseum, Paus Fransiskus menegaskan kembali bahwa agama tidak dapat digunakan untuk perang.

Paus Fransiskus menyerukan kepada negara-negara untuk meredakan konflik dengan senjata dialog.

“Agama tidak bisa digunakan untuk perang. Hanya perdamaian yang suci, dan tidak seorang pun boleh menggunakan nama Tuhan untuk memberkati teror dan kekerasan. Jika Anda melihat perang di sekitar Anda, jangan mengundurkan diri! Rakyat menginginkan perdamaian,” papar Paus Fransiskus.

Ini adalah seruan Paus Fransiskus, bersama dengan para pemimpin agama, selama upacara penutupan doa tahunan ‘Roh Assisi’ untuk perdamaian pada Selasa sore di Colosseum yang ikonik di Roma.

Paus mengingat bahwa kata-kata yang dia dan para pemimpin agama nyatakan bersama setahun yang lalu, berkumpul di tempat yang sama. Seruan yang diluncurkan lebih tepat waktu hari ini.

“Kita harus berusaha untuk melakukan yang lebih baik setiap hari. Jangan pernah kita menyerah pada perang. Mari kita tanamkan benih-benih rekonsiliasi. Hari ini mari kita angkat ke surga permohonan kita untuk perdamaian,” kata Paus.

Dalam menghadapi ancaman senjata nuklir dan permohonan yang menyedihkan, Paus memperingatkan bahwa perang merupakan kegagalan.

Paus menyarankan memanggil semua orang untuk melakukan segalanya, di setiap tingkat, untuk menghentikannya.

KTT perdamaian tiga hari, yang diadakan dengan tema ‘Il Grido della Pace’ (The Cry for Peace), diselenggarakan oleh Komunitas Sant’Egidio, dan telah menyambut Kepala Negara, pemimpin agama, dan berbagai pejabat tinggi.

Pertemuan tahun ini menandai edisi ke-36 pertemuan yang diprakarsai setelah Hari Doa Antaragama untuk Perdamaian yang bersejarah pada tanggal 27 Oktober 1986, yang diadakan oleh Paus St Yohanes Paulus II.

Acara di Roma diresmikan hari Minggu di Pusat Kongres “Nuvola” di kawasan bisnis EUR ibukota Italia, dengan kehadiran Presiden Prancis Emmanuel Macron dan Presiden Italia Sergio Matterella.

Para pemimpin agama dari Kristen, Yudaisme, Islam, Buddha, Sikh, dan Hindu, berkumpul dan menyerukan perdamaian.

Ini menandai tahun ketiga berturut-turut Paus Fransiskus berpartisipasi dalam acara tahunan tersebut.

Sementara KTT umumnya diadakan di kota-kota Eropa yang berbeda, sejak pandemi, mereka telah diadakan di Roma, dan dengan kehadiran Bapa Suci di setiap pertemuan doa. (Yoseph IKanubun/vaticannews.va)

Komentar Facebook