Pernyataan-pernyataan Paus Fransiskus Terkait Paus Emeritus Benediktus XVI

Paus Fransiskus tertawa bersama mendiang Paus Emeritus Benediktus XVI pada 28 November 2020. (Foto: vaticannews.va)

Vatikan, DetikManado.com – Saat Paus Fransiskus bersiap untuk memimpin pemakaman mendiang Paus Emeritus Benediktus XVI pada Kamis 5 Januari 2023, beberapa komentar dari awal masa kepausannya menggambarkan potret pendahulunya yang lahir di Jerman tersebut.

Seperti dilansir dari vaticannews.va, tak lama setelah Bergoglio terpilih sebagai Paus dengan mengambil nama Paus Fransiskus, beberapa kata pertamanya tepat di awal kepausannya ditujukan kepada Paus Emeritus Benediktus XVI. Saat menyapa orang banyak dari loggia pusat Basilika Vatikan, Paus Fransiskus berkata: “Pertama-tama, saya ingin memanjatkan doa untuk Uskup Emeritus kita, Benediktus XVI. Mari kita berdoa bersama untuknya, semoga Tuhan memberkatinya dan agar Bunda Maria menjaganya.”

 

‘Paus yang hebat’

“Benediktus XVI: Paus yang Agung”: Paus Fransiskus dengan demikian menetapkan Benediktus XVI pada 27 Oktober 2014 saat peresmian patung untuk menghormati Paus Emeritus di Akademi Ilmu Pengetahuan Kepausan.

Dalam pidatonya, Paus Fransiskus mengenang pendahulunya sebagai: “Hebat dalam kekuatan dan wawasan intelektual, hebat dalam kontribusinya yang signifikan terhadap teologi, hebat dalam cintanya pada Gereja dan umat manusia, hebat dalam kebajikan dan religiusitasnya.”

 

‘Abdi Allah yang melayani Gereja’

Sering kali Paus Fransiskus berbicara tentang pendahulunya dalam hal kasih sayang, rasa terima kasih, dan rasa hormat.

Misalnya, pada 28 Juli 2013, kembali dari Perjalanan Apostoliknya ke Brazil, Paus Fransiskus menjawab demikian kepada wartawan yang bertanya kepadanya selama konferensi pers dalam penerbangan pulang tentang hubungannya dengan Benediktus XVI: “Dia adalah abdi Allah, seorang yang rendah hati, seorang pendoa. Saya sangat senang ketika dia terpilih sebagai Paus. Juga, ketika dia mengundurkan diri, bagi saya itu adalah contoh kehebatan. Pria yang hebat. Hanya pria hebat yang melakukan ini!

Kemudian dia menjelaskan dengan sangat sederhana dan langsung apa arti mendiang Ratzinger di dekatnya: “’Ini seperti memiliki kakekmu di rumah’, kakek yang bijak…. Ketika saya berbicara dengannya tentang masalah besar itu, Vatileaks, dia memberi tahu saya segalanya dengan sangat sederhana … untuk membantu.”

 

Pengunduran dirinya: tindakan suci dan rendah hati

Dua bulan kemudian, pada 20 September 2013, dalam sebuah wawancara yang diberikan kepada Pater Anthony Spadaro, direktur tinjauan Jesuit La Civiltà Cattolica, Paus Fransiskus berbicara lagi tentang pengunduran diri pendahulunya, mendefinisikannya sebagai “tindakan kekudusan, kebesaran, kerendahan hati”. .

Dan setahun kemudian, pada 11 Februari 2014, pada ulang tahun pertama peristiwa penting itu, Paus Fransiskus men-tweet di akunnya @Pontifex: “Hari ini saya mengundang Anda untuk berdoa bersama dengan saya untuk Yang Mulia, Benediktus XVI, seorang pria yang sangat berani. dan kerendahan hati”. 106 karakter ini mengungkapkan kekagumannya sepenuhnya pada kepausan pendahulunya.

 

Paus Emeritus adalah sebuah institusi, bukan patung di museum

Di luar ini, bagaimanapun, Paus Fransiskus juga sering menggarisbawahi dimensi lain dari Paus Emeritus, yaitu kemampuannya untuk merintis jejak institusional.

Dia berbicara tentang konsep ini pada 18 Agustus 2014, selama konferensi pers dalam perjalanan pulang dari Perjalanan Apostoliknya ke Korea:

“Saya pikir seorang Paus emeritus seharusnya tidak menjadi pengecualian; setelah berabad-abad, inilah Paus emeritus pertama kita. … Saya percaya bahwa Paus Benediktus XVI mengambil langkah ini yang secara de facto melembagakan Paus emeriti. … Dia membuka pintu yang bersifat institusional, bukan luar biasa. Kami benar-benar hubungan antara saudara. Saya juga mengatakan bahwa saya merasa seolah-olah saya memiliki seorang kakek di rumah untuk kebijaksanaan…. Saya merasa baik bagi saya untuk mendengarkan dia. Dia juga banyak menyemangati saya.

Paus Emeritus Benediktus XVI wafat pada Sabtu (31/12/2022), di usianya yang ke-95. Berikut biografi resmi Paus Emeritus Benediktus XVI sebagaimana dilansir dari vaticannews.va.

Joseph Ratzinger, nama kecil Paus Emeritus Benediktus XVI, lahir di Marktl am Inn, Keuskupan Passau, Jerman pada 16 April 1927 (Sabtu Suci) dan dibaptis pada hari yang sama.

Ayahnya, seorang Komisaris Polisi, berasal dari keluarga tua petani dari Bavaria Bawah dengan sumber daya ekonomi yang sederhana. Ibunya adalah putri pengrajin dari Rimsting di tepi Danau Chiem. Sebelum menikah, ia bekerja sebagai juru masak di sejumlah hotel.

Joseph menghabiskan masa kecil dan remajanya di Traunstein, sebuah desa kecil dekat perbatasan Austria, tiga puluh kilometer dari Salzburg. Di lingkungan ini, yang dia definisikan sendiri sebagai “Mozartian”, dia menerima formasi Kristen, budaya dan manusianya.

Masa mudanya tidaklah mudah. Imannya dan pendidikan yang diterima di rumah mempersiapkannya untuk pengalaman pahit pada tahun-tahun di mana rezim Nazi melakukan sikap bermusuhan terhadap Gereja Katolik. Joseph muda melihat bagaimana beberapa orang Nazi memukuli Pastor Paroki sebelum perayaan Misa. (Yoseph Ikanubun)

Komentar Facebook