Puluhan Mahasiswa di Manado Belajar Melawan Hoaks

  • Whatsapp
Puluhan mahasiswa dari berbagai kampus di Sulut mengikuti pelatihan yang digelar oleh AJI Manado.

Manado – Komitmen Aliansi Jurnalis Independen (AJI) untuk mengedukasi public melalui informasi yang benar terus dilakukan. Kali ini dengan menggelar pelatihan yang diikuti Puluhan mahasiswa di Manado yang belajar tentang ‘Hoax Busting dan Digital Hygiene’

Pelatihan yang didukung oleh Google dan Internews dilaksanakan, Kamis (16/05/2019), di Hotel Gran Puri Manado.

Bacaan Lainnya

Pelatihan setengah hari itu melibatkan mahasiswa dari sejumlah perguruan tinggi, yakni Unsrat, Unima, Politeknik Negeri Manado, UTSU dan IAIN Manado.

Pelatihan  ini diampu tiga pelatih bersertifikasi Google, FX Lilik Mardjianto, Ronny Buol dan Lynvia Y Gunde.

Ketiganya secara bergantian berbagi pengetahuan bagaimana memverifikasi fakta, menguji narasi, foto atau fenomena di internet apakah fakta atau hoaks.

Mereka mengajarkan bagaimana menggunakan berbagai peralatan yang disediakan Google untuk menguji fakta di internet. Piranti yang tersedia di Google dan bisa digunakan misalnya Google Maps, Google Earth dan Google Street View.

Di samping itu, materi yang diberikan ialah bagaimana menjaga keamanan digital. Di antaranya, menguji seberapa kuat kata kunci email, media soal-soal dan cara-cara menghindari pembajakan akun sosial media.

Keiko Takeshi Kereh, satu di antara peserta bangga bisa ikut dalam pelatihan tersebut. Ia bersyukur karena bisa mendapat pengetahuan cara-cara menangkal hoaks di tengah era banjir informasi ini. “Pelatihan ini memberikan kami pengetahuan yang mungkin tak bisa kami dapatkan di kelas reguler,” ujar mahasiswa Fakultas Ekonomi Unsrat itu.

Lynvia Y Gunde, Ketua AJI Manado mengatakan, pelatihan yang diinisiasi Google dan Internews melalui AJI itu bertujuan mengkampanyekan pentingnya verifikasi fakta di internet. “Kegiatan ini menjadi sarana peningkatan literasi digital di kalangan mahasiswa. Harapan kami, adik-adik mahasiswa bisa menjadi agen perubahan di kampus, keluarga maupun lingkungan di mana mereka berada,” ujar Lynvia.(joe)

Komentar Facebook
Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *