Virus Corona dan Kondisi Ekonomi Indonesia

  • Whatsapp
Aslam Rais.

Oleh: Aslam Rais *)

Wilayah penyebaran virus corona semakin parah bahkan sudah merambat ke negara-negara lain yang salah satunya adalah negara Indonesia.

Bacaan Lainnya

Mengutip dari media Kompas.com (17/3/2020) dikatakan bahwa Negara yang terkonfirmasi adanya kasus virus corona (Covid-19) sudah berjumlah 152 Negara, 78.939 Sembuh, 7.138 meninggal.

Kemudian pada hari Jum’at (20/3/2020), Kompas.com kembali mengupdate jumlah kasus virus corona diseluruh dunia sudah terkonfirmasi positif sebanyak 242.713 kasus. Sementara itu, 9.867 orang meninggal dunia, dan 84.962 orang sembuh. Berdasarkan data tersebut bahwa jumlah peningkatan kasus virus corona sangat cepat, baik itu jumlah angka kematian maupun jumlah kasus yang tersebar dibeberapa Negara.

Jumlah kasus infeksi virus corona (Covid-19) paling besar tercatat pada negara China, yang memiliki 81.155 kasus dan total kematian 3.250 orang, sedangkan angka terbesar kedua adalah negara Italia yang memiliki 42.035 kasus, dan total kematian terbesar di luar negara China, yaitu 3.405 orang sampai dengan tanggal 20/03/2020.

Sehingganya itu, Mereka yang berada di luar China tidak bisa berleha-leha terhadap kasus ini. Organisasi kesehatan dunia (WHO) mengungkapkan bahwa kasus corona di luar China bisa jadi hanya puncak gunung es, tidak mengambarkan kengerian yang sebenarnya.

Jumlah kasus corona diseluruh dunia pasti akan berubah-ubah sampai pemerintah dari Negara yang terinfeksi virus tersebut mendapatkan solusi atau jalan keluar dari kasus virus ini.

Selain itu, jumlah kasus di negara Indonesia sampai dengan tanggal 20/3/2020 mencapai angka 369 kasus yang tersebar di beberapa provinsi yang ada di negara Indonesia. Dari jumlah tersebut, 32 orang dinyatakan meninggal dan 17 orang dinyatakan sembuh. Tak hanya korban jiwa, Corona juga menimbulkan korban ekonomi. Mulai dari pertumbuhan ekonomi di Negara China, harga-harga komoditas pun “terjangkit virus Corona. Menurut Riset CNBC Indonesia, jika penyebab Virus Corona ini berlangsung lama dan semakin parah, maka bisa menggogoti fundamental perekonomian Indonesia juga.

Karena penyebaran virus corona yang begitu luas, lebih luas saat wabah SARS melanda pada tahun 2002-2003, sehingganya pemerintah melalui Kementerian Perhubungan mulai tanggal 5/2/2020 resmi menutup sementara penerbangan dari dan ke China. Langkah tersebut diambil untuk menekan resika penularan virus corona kepada warga negara Indonesia.

Akan tetapi walaupun pemerintah sudah mengambil langkah seperti itu tetap saja kasus positif virus corona (Covid-19) di Indonesia pertama kali terdeteksi pada tanggal 2 Maret 2020 dan diumumkan langsung oleh Presiden Joko Widodo.

Turis Negara China Benyak Mengunjungi Indonesia

Waspada memang perlu dilakukan, malahan diharuskan. Namun menutup penerbangan dari negara China bisa berdampak signifikan terhadap perekonomian nasional. Pasalnya, jumlah wisatawan mancanegara asal negara China yang datang ke Indonesia lumayan cukup banyak. Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat kunjungan wisata mancanegara China pada tahun 2019 mencapai 2,07 juta kunjungan. Negara China menempati peringkat kedua, hanya kalah dari negara Indonesia.

Indonesia memang merupakan salah satu tempat destinasi favorit turis asal negeri Tirai Bambu. Mengutip stastista, indonesia masuk ke 10 besar untuk tujuan wisata pilihan para wisatawan asal negara China. Bahkan, Indonesia lebih populer dibandingkan dengan negara Prancis.

Dikutip dari passenger Exit Survey (PES) 2016, rata-rata pengeluaran wisata mancanegara yang masuk melalui pintu di Indonesia adalah US$ 1.201,04/kunjungan. Dengan asumsi jumlah kunjungan wisata mancanegara asal negara China tahun 2020 ini sama seperti tahun 2019, kalau penutupan rute perjalanan dari negara China berlangsung sampai satu tahun, maka negara Indonesia akan kehilangan devisa sampai US$ 2,49 miliar (Rp 34,18 Triliun dengan kurs saat ini) dari para wisata mancanegara asal negara China. Jumlah tersebut dangat signifikan (Sumber: m.detik.com).

Selain itu pada neraca pembayaran Indonesia (NPI), devisa dari wisata mancanegara masuk ke transaksi berjalan alias current account tepatnya dineraca jasa. Sepanjang 2019, defisit transaksi berjalan (Current Account Deficit/CAD) tercatat US$ 30,41 Miliar diMana neraca jasa menyumbang defisit US$ 7,78 Miliar (Sumber : m.detik.com).

Sangat menarik, sebenarnya pariwisata punya potensi untuk mengurangi defisit transaksi berjalan dan neraja jasa. Sebab pada tahun 2019, neraca perjalanan membuka surplus US$ 5, 59 miliar.

Transaksi berjalan punya peran penting untuk menyokong nilai tukar rupiah. Sebab transaksi berjalan menggambarkan pasokan devisa yang lebih berdimensi jangka panjang (sustainable) ketimbang arus modal portofolio di sektor keuangan yang bisa keluar-masuk dengan relative mudah. Oleh karena itu, investor kerap menyoroti kinerja transaksi berjalan untuk mengukur kekuatan rupiah. Kala transaksi berjalan mengalami defisit yang dalam seperti pada 2018, rupiah pun lemah nyaris 6%.

Dengan penutupan rute penerbangan dari negara China, negara Indonesia akan kehilangan peluang untuk memperbaiki posisi transaksi berjalan. Fundamental penopang kekuatan rupiah menjadi lebih rapuh sehingga mata uang Tanah Air berisiko akan jadi lemah.

Akan tetapi, bagaimanapun nyawa adalah sesuatu yang tidak di hargai dengan angka sebesar apapun itu. Walaupun ekonomi Indonesia bisa merugi puluhan triliun rupiah, tetapi demi menyelamatkan nyawa warga negara sepertinya kebijakan apasaja akan bisa diterima dengan baik.

Harapan penulis, kasus virus corona yang melanda beberapa negara yang ada di dunia khususnya negara Indonesia bisa cepat terselesaikan sehingganya aktifitas dan kondisi ekonomi dari negara-negara yang terkena dampak dari virus corona ini kembali normal.

Yakin Usaha Sampai!

*) Penulis adalah Kabid Penelitian, Pengembanhan, Pembinaan Anggota dan Organisasi (P3AO) Kerukunan Pelajar Mahasiswa Indonesia Pohuwato (KPMIP) Cabang Sulawesi Utara.

Komentar Facebook
Print Friendly, PDF & Email

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *